Tiada Hari Tanpa Militansi

panjat_tebingMilitansi? Mungkin banyak orang yang merasa gerah atau takut mendengar kata yang satu ini.

Kata militansi memang Iebih sering dipandang negatif oleh masyarakat,apalagi pada hari ini, ketika perang terhadap terorisme? sedang Iantang-lantangnya digaungkan oleh Orang seringkali mengaitkan kata ini dengan “kekerasan senjata”, “ketidak ramahan”, atau “intoleransi”. Lebih lagi ketika kata ini disandingkan dengan kata Islam, “Islam miIitan”. Yang tergambar mungkin sekelompok pemuda berjanggut lebat sedang mengangkat senjata atau bersiap-siap melakukan aksi syahid. Apakah militansi harus selalu diartikan seperti itu?

Bagi seorang muslim yang baik, apalagi bagi seorang aktivis dakwah, militansi mutlak diperlukan. Dan karena hal ini merupakan bagian penting dari keislaman seseorang. Kita tentu tidak bisa memaknainya, kecuali menurut apa yang dikehendaki oleh Islam itu sendiri.

Islam jelas merupakan agama rahmat. Tapi untuk menjamin terwujudnya rahmat di muka bumi tentu dibutuhkan perjuangan serta upaya yang optimal. Islam merupakan agama yang adil, tapi agar keadilan terwujud diperlukan komitmen yang sangat kuat.

Islam sudah barang tentu merupakan agama yang mudah, tapi keindahan sejati tidak akan pernah tertampakkan tanpa adanya keseriusan dan kesungguh-sungguhan dari para “pelukisnya”

Di sinilah arti pentingnya militansi bagi seorang muslim. Mllitansi yang kita maksud di sini adalah jiddiyah (kesungguhan), hamasah (semangat),dhawabit (disiplin), komitmen, dan istiqamah. Kalau begitu, tentu saja tidak ada masalah dengan militansi, karena itu memang diperintahkan oleh Islam sekaligus dibutuhkan untuk menegakkan nilai-nilainya di muka bumi.

Tanpa militansi, nilai-nilai kebenaran, kebaikan, rahmat, keadilan, serta keindahan sejati tidak mungkin terwujud dengan baik.

Militansi yang harus tumbuh pada diri setiap aktivis dakwah adalah seperti militansi yang pernah dicontohkan oleh Nabi SAW dan para sahabatnya. Militansi Nabi SAW dan para sahabat adalah militansi yang seimbang dan pertengahan. Ia bisa berbentuk ketegasan terhadap musuh, tapi lembut terhadap saudara seiman. Ia adalah ketegasan sikap yang tidak mengabaikan akhlak yang mulia. Ia adalah teguran yang keras untuk meluruskan kesalahan, sebagaimana Nabi SAW menegur sahabatnya ketika khilaf, menyakiti perasaan saudaranya. Namun, ia juga merupakan kecintaan yang mendalam serta perbuatan yang menyenangkan, sebagaimana Nabi SAW bendiri ketika jenazah seorang Yahudi sedang diusung.

Jadi seorang muslim yang militan berkomitmen pada Islam dan mengetahui bagaimana ia harus bersikap dan berbuat sesuai dengan tuntunan Islam.

Militansi menuntut totalitas. Dalam penerimaan dan pelaksanaan seluruh nilai-nilai serta amaliah Islam. Ini seperti Umar bin Khattab, yang memusuhi Nabi pada masa pra-keimanan, kemudian membela Nabi setelah berjumpa hidayah.

Militansi menuntut kesungguhan dalam berjuang, seperti seorang sahabat yang membuang kurma-kurmanya di Perang Badar karena tak sabar menanti syahid.

Militansi memungkinkan munculnya visi yang sangat kuat, seperti Anas bin Nadzar yang sudah mencium wangi surga ketika menginjakkan kakinya di peperangan Uhud. Atau seperti para sahabat yang ?melihat? surga dan neraka ketika tengah duduk di majelisnya Rasulullah SAW.

Militansi akan melahirkan motivasi nan tinggi, seperti Amr bin Jamuh yang tetap ngotot pergi ke medan jihad dengan satu kakinya yang pincang.

Militansi mengharuskan adanya konsistensi, seperti jihadnya Abu Awub yang tidak kenal lelah kendati sudah tua usia, atau seperti amal seorang guru Imam Hanafi yang meninggal dunia tatkala shalat.

Militansi mewajibkan kesabaran, seperti sabarnya Ayub AS menanggung sakit, atau sabarnya Nuh AS berda?wah ratusan tahun.

Militansi menggambarkan semangat, seperti semangat para tabi?in yang merantau ke beberapa negeri hanya untuk mencari sebuah hadits, atau sepenti semangat belajar Imam Thabrani dan Al-Biruni yang masih berdiskusi agama beberapa detik sebelum meninggalnya.

Militansi berasal dari keyakian yang dalam, seperti keyakinan Abu Bakar setiap saat pada “sahabatnya” tanpa perlu pembuktian rasional apa pun. Atau seperti Abu Dzar yang meyakini janji Nabi tentang dirinya, tanpa perlu membuktikannya secara langsung.

Militansi juga berarti keberanian, seperti keberanian lbn Mas?ud membaca Al-Qur?an di depan musyrikin Quraisy hingga dipukul babak belur. Atau seperti Khudzaifah yang seketika berdiri untuk mengintai musuh di malam yang gelap ketika nabi berkata pada dirinya.

Militansi juga bermakna ketundukan dan kepasrahan pada Allah seperti ibadahnya Abu Darda yang nyaris melupakan hak-hak diri dan keluarganya. Atau seperti infaqnya Abu Bakar dan Abdurnahman bin Auf yang nyaris mengabaikan kebutuhan dunia dan keluarganya.

Militansi bermakna kecintaan yang mendalam pada Nabi SAW seperti Bilal yang tak sanggup melantunkan adzan setelah wafatnya Nabi, atau seperti Ibn Umar yang berharap tapak-tapak untanya mengenai bekas-bekas tapak unta Nabi dalam setiap penjalanannya. Dan akhirnya, militansi adalah istiqamah di jalan-Nya, sebagaimana istiqamahnya AIi, Salman, dan seluruh sahabat lainnya, yang tak pernah bisa digoda dunia hingga akhir hayatnya. Wa laa tamuutunna illa wa antum muslimuun ?dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim?.

Seperti itulah makna militansi bagi seorang muslim sejati, dan terutama bagi seorang aktivis da?wah. Karena itu, ia seharusnya dipegang teguh setiap saat. Ia harus menjadi slogan abadi yang terus mengawal dan mengiringi penjalanan hidup seorang aktivis da?wah. Tiada hari tanpa militansi. Sumber [Majalah Tarbiyah Edisi II/ Th.I/Jumadil Tsani 1424 H]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: